Langsung ke konten utama

Jangan Menangis Membacanya, Ketika Ahok Bersama Mereka Orang-orang Susah



Sahabat medsos kita ibu Rini (Wahjoerini Indriastoeti) yang telah kita bantu dana untuk pengobatannya bersama-sama kemaren, sedang dalam proses pengobatannya. Setiap hari sementara ini di Jakarta Barat.
Pagi ini beliau makan bakso di pinggir jalan tempat berobatnya, agar bisa minum obat2nya.
Pas mangkok bakso datang malah galau bertanya:
“Kalo Ahok-Djarot menang, apa iya jenazah pendukungnya yang beragama Islam beneran nggak bakal diurusin selama 5 tahun ke depan? Lalu ada di mana tenun kebangsaan itu? Yang Anies sajikan sekarang justru tenun kebangsatan. Ada anak-anak gue yang ber-KTP DKI Jakarta. Gue nggak bisa diam aja. Indonesia nggak bisa diam aja!!!”
Suaminya memeluknya
Ia menangis saking kesel bertubi-tubi.
Kata suaminya,
“Jangan nangis,  😭 Jangan nangis, ntar dipikir orang kita lagi berantem..” 😪
Bu Rini melanjutkan
“Bakso gue sampe nggelinding jatuh saking seremnya ada emak-emak makan sambil nangis 😭😂
Lupa bawa pisang 😔 gue nggak bisa minum obat pake air. Airnya ketelen, obatnya nyangkut di mulut 😪
Pasar Slipi, Di gerobak bakso pinggir jalan,
Otw menembus sinar radiasi lagi…di klinik pengobatan.
Ia sedih akan spanduk2 yang menolak mengurus jenazah pendukung Ahok yang muslim. Kata mak yang pasang spanduk biar saja, memang isi dunia mereka doang. Pemda DKI punya pasukan namanya pasukan hitam yang mau urus, DPP PPP, Nasdem, Banser NU.
Buanyak orang baik di dunia ini, emangnya sedunia pengikut si OKOC semua, geer banget.
Kalo ada gini trus pemimpinnya gak negor tu orang2, gw pribadi    jadi tau lah orang macam apa mereka ini. Cuih!!
Dalam sakitnya, ibu Rini telah dikunjungi banyak sahabat, disumbang dana, ditungguin di rumah sakit, ditolong pak dokter, profesor yang memberikan servis gratis diluar obat, rumahnya kontrakannya diperbaiki teman2, ada yang pinjemin mobil buat ke rumah sakit tiap hari, ada yang bawain buku seabrek buat bacaannya, dihibur, dikuatkan tiap hari oleh kita kita yang kenal karena sesama Ahoker di medsos.
Siapa orang2 ini yang membantu sesama? Buanyak, rata2 terus terang Ahoker. Tapi banyak juga dari luar daerah yang membantu, orang2 yang peduli pada sesama.
Ya orang baik berkumpul dengan orang baik. Gak kayak eloe, orang mati loe gak mau solatin, hitam hatimu!!!! Tak ada rasa kemanusiaan. Hancur negara kalau orang2 macam ini berkuasa, semoga Tuhan mendengarkan doa kami agar jangan rombongan sapi gila yang masuk balai kota!!
Di tengah kegalauan itu mbak Rini pulang ke kontrakannya di gang sempit tempat ia dan keluarganya tinggal.
Disana teronggok indah sebuah karangan bunga dan vas nya…
Ia tertegun, siapa memberi bunga demikian indah, alangkah baiknya. Biasanya bunga2 indah hanya untuk orang kaya, siapa pula mau ngirim untuk orang melarat seperti ia pikirnya, pasti salah alamat….
Demi membaca kartu nya bu Rini mau nangis lagi. Ternyata memang untuknya bunga itu, bukan untuk orang kaya, untuk ia yang miskin dan terpinggirkan….
Bunga itu dari Bapak Ir.Basuki Tjahaya Purnama (Ahok)….
Subhanallah…..
Di tengah banyak kesibukannya, masih sempat menyapa bu Rini yang tinggal di gang kecil, bukan siapa2 yang suaminya supir gojek. Yang makan bakso di pinggir jalan, yang sebelum kita galang dana untuknya saldo atmnya tinggal Rp.110ribu…..
Pak Ahok peduli….
Ada pula yang sinis, buat apa bunga???
Bunga itu adalah simbolisasi, bahwa Pak Ahok ada diantara kita, diantara kemelaratan rakyat, diantara kesakitan rakyat, diantara kegundahan kita semua…
Pak Ahok ada!!!!
Dana telah kita galang, bahu membahu demi melihat saudara kita ini menderita tak terobati, kita semua membantu, tak tanya agama, suku, aliran dll…. Dan Pak Ahok ada diantara kita….
Kembali kuingatkan padamu saudara-saudaraku, tak bisa kita pilih dilahirkan dari suku bangsa apa, dari keluarga mana, putih atau hitam, sipit atau belok. Kita tak bisa pilih…
Tapi kita bisa memilih untuk menjadi orang baik, orang yang peduli sesama, orang yang mengasihi sesama….
Padamu kukatakan sekali lagi,
“Bila kita sendiri belum bisa membantu banyak orang, maka berdirilah tegar bersama mendukung mereka yang bisa dan mau membantu banyak orang!!”
Ahok-Djarot lah untuk DKI
Liat pendukungnya, kalo pendukungnya baik2 biasanya yang didukung pun baik. Kalau pendukung menyolatkan orang mati saja tidak mau, gimana pula mau nolongin kita kalau kenapa2, orang mati aja gak ditolongin, gak dikasihanin, kalo kita2 ini yang masih hidup tar minta tolong, jangan2 dikatain “Sana sana tapir loe!”
Semua itu sudah terbayang dimata….
Bisa aja ngatain rebut Jakarta dari Aseng, lah yang dukung situ pa bukan Aseng juga noh, turunan onta sipit pa apa noh.
Kalo Ahok loe kata aseng, banyak cingcong, ke sesama kagak baek loe.
Cukup!!
Orang baik harus pilih orang baik.
#JanganKasihKendor
#AhokDjarotForJakarta
Teriring Terima kasih padamu Pak Ahok, atas kelembutan hatimu dari Bu Rini. Jatuh air mata terharu bahwa ia yang sakit dan miskin tak dilupakan….

Postingan populer dari blog ini

Presiden Donald Trump Resmi Dilengserkan, Presiden Ketiga dalam Sejarah AS

Donald Trump WASHINGTON DC  - Presiden AS Donald Trump resmi menjadi presiden ketiga dalam sejarah Negeri "Uncle Sam" yang dimakzulkan atau impeachment. Dalam sidang paripurna yang digelar Rabu malam waktu setempat (18/12/2019), DPR AS menyetujui dua pasal pemakzulan terhadap presiden 73 tahun itu. Pasal pertama: Penyalahgunaan Kekuasaan, mendapat dukungan 230, dengan 197 politisi House of Representatives. Adapun jumlah minimal dukungan yang diperlukan di DPR AS guna membawa proses pemakzulan Trump ke level Senat adalah 216. Sementara pasal 2: Menghalangi Penyelidikan Kongres menerima dukungan 229, dalam hasil yang dibacakan Ketua DPR AS Nancy Pelosi. Trump pun menjadi presiden setelah Andrew Johnson (1868), dan Bill Clinton (1998) yang dimakzulkan di level DPR AS. Setelah ini, tahap selanjutnya dalam proses pemakzulan adalah membawa resolusi tersebut ke level Senat, di mana mereka akan membahasnya tahun depan. Di tahap ini, kecil kemungkinan Tr

Diguyur Hujan Deras Senayan Digenangi Banjir Setinggi 1 Meter

Jakarta - Hujan deras mengguyur Jakarta hingga berjam-jam membuat beberapa titik di Ibukota terendam banjir. Seperti yang terjadi baru-baru ini di daerah Senayan, Senin (17/12/2019) Terlihat dari  video  unggahan oleh seorang Netizen yang dibagikan di grup laman Facebooknya, Daniel Pray , membagikan unggahan video yang menunjukan aktivitas pengendara yang sibuk menyelamatkan kendaraan mereka yang terendam banjir.  Senayan terendam banjir, Senin, (17/12/2019) Dari unggahan tersebut beberapa komentar kocak dan nyeleneh muncul, diantara : Natalia Claudia Soetantiyo   Wuihh keren banget jakarta kaya venice 1 Sembunyikan atau laporkan ini Suka  ·  2 jam Harry Ibrani   Salah ahokkk Sembunyikan atau laporkan ini Suka  ·  1 jam Wendy Tjandra   Jelas ahok yg salah.. kenapa dia sampe kalah dan tidak menjadi gubenur jakarta!!  Kalo gabener skr jgn disalahin lah, percuma dia pinter ngeles..

Setya Novanto Tak Rela Melepaskan Kedua Jabatannya

Setya Novanto alias Setnov masih belum mau melepaskan dua jabatan penting, baik sebagai Ketua Dewan Perwakilan Rakyat dan Ketua Umum Partai Golkar. Lewat dua pucuk surat yang ditulisnya dua pekan lalu, Setnov meminta tak dilengserkan dari dua posisi tersebut. Mantan Bendahara Umum Partai Golkar itu meminta waktu untuk membuktikan bahwa dirinya tak terlibat dalam kasus korupsi proyek pengadaan e-KTP, yang ditaksir merugikan negara hingga Rp2,3 triliun. Setnov menyandang status tersangka dari Komisi Pemberantasan Korupsi untuk kedua kalinya, --setelah sebelumnya menang pada sidang praperadilan pertama. Kini, dia pun mengadu nasib kembali lewat praperadilan. Desakan Setnov mundur terus bermunculan dan semakin kuat menyusul penetapan tersangka dan penahanan Setnov yang dilakukan KPK. Mantan Ketua Fraksi Golkar itu sudah mendekam di Rumah Tahanan KPK sejak dua pekan lalu. Mayoritas anggota fraksi di dewan Senayan, di antaranya dari Fraksi PDIP, PAN, NasDem, Gerindra, PPP, Demokrat, PK